Kamis, 30 Desember 2010

English for Tourism….Tanjung Bira

Dear Afnan Space…

 

Tanggal 23 september yang lalu kelasQu berangkat ke Bira. Gak semuanya, sebagian kecilnya aj siih. Sebagian yang lain malah keliling Jawa-Bali selama 2 minggu. Sementara kami yang lainnya lebih memilih bernagkat ke Bulukumba.

Ini bukan hanya sekedar jalan-jalan loh. Tappi untuk memenuhi tugas mata kuliah semester 7 “english for tourism & industri”. Kalo bukan karena tugas kuliah aku sih males ikut. Aku bukan tipe cewek yang suka jalan-jalan gitu. Apalagi harus keluar uang sekitar 4ratus ribu. Huhuuuhuh…kalo aku pake buat shopping bisa dapet banyak baju tuh..heheh..Oh ya…karena ini perjalanan kuliah, so sepulang dari sana harus bikin laporan perjalanan dan bikin brosur tentang Bira.

Rencananya di sana lima hari. Dari hari  jumat sampe hari senin pulang kembali ke makassar.

Berangkat dengan mobil rental yang akan siap mengantar kami jalan-jalan selama lima hari di sana. Perjalanana menghabiskan waktu 3 jam. Gak lama kok. Kalo pulang ke siwa bisa sampe 8 jam bahkan lebih. Kami bermalam dulu di rumahnya pate sambil memulihkan tenaga. Rumahnya pate bagus banget loh, besar. Padahal selama di perjalanan selalu bilang kalo rumahnya tu jelek banget dan wcnya jauh di belakanag rumah. Hahah…dasar pate. Brrrrr…udaranya dingin banget. Ya iya sih dingin, terletak di lereng gunung gituu.

 

 

31^eLiteB_Biraa^

 

Keesokan harinya hari jumat, 24 september jam 8 berangkat deh ke Bira. Lumayan jauh juga tempatnya dari rumahnya Pate. Perjalanan sekitar dua jam. Sampai di sana langsung cari penginapan. Dapat satu penginapan dengan dua kamar. Harga per kamarnya 250ribu permalam. Karena kami di sini rencananya dua malam jadi bayar 1juta deeh. Kamarnya ber AC sih. Bayangkan kalo gak ada ACnya duhh….bisa di bayangkan panasnya. Ouh yah…kamarnya dibagi berdasarkan kelompok. Kelompok Bira & kelompok Phinisi. Aku masuk di kelompok Bira. Jadi kamar ditempati berdasarkan kelompok.

Setelah masuk kamar langsung istirahat. Setelah makan siang tentunya.

Sore hari langsung deeh..jalan-jalan ke pantai. Ada yang mau mandi sihh…aku gak sihh. Ribet.Tapi, sampai di pantai malah banyak yg gak jadi mandi. Hehehh…

Subhanallah…pantainya indah. Pasirnya putih banget. Aku jarang ke pantai sih, makanya terkagum-kagum kayak gini. heheheh. Di wajo sihh gak ada  deh.

Sayang..sunsetnya ketutup awan. Oh ya…sempat foto bareng juga sama bule. Sudah tua sih, muknya mirip banget sama Pak Nasiruddin dosen kami..heheh. Cuman englishnya gak terlalu lancar, karena dia orang Jerman.

765^eLiteB_Biraa^

 

758^eLiteB_Biraa^

 

777^eLiteB_Biraa^

 

1007^eLiteB_Biraa^

 

193^eLiteB_Biraa^

Keesokan harinya kita berangkat ke tempat pembuatan kapal Phinisi. Kapal khas Bulukumba yang sangat melegenda. Kapal Phinisi itu dalam pembuatannya tidak menggunakan paku dan baut. Ada pasak khusus yang di buat. Woow…keren banget. Kata pembuatnya, pembuatannya menghabiskan waktu satu tahun. Dan menelan biaya sekitar 3 miliar hanya untuk pembuatan kapalnya saja. Belum termasuk mesin loooh. Sebelum dimulai pembuatannnya, diadakan upacar adat terlebih dahulu. Begitu pun apabila nanti Phinisi akan dilepas ke laut, maka akan ada upacar adat untuk melepas perahu Phinisi berlayar.

Pantai di tempat pembuatan Phinisi juga gak kalah indah loh. Hanya lebih sunyi.

812^eLiteB_Biraa^

817^eLiteB_Biraa^

262^eLiteB_Biraa^

257^eLiteB_Biraa^

338^eLiteB_Biraa^

Keesokan harinya kita kembali ke rumahnya Pate dulu. Menginap semalam lalu keesokan harinya kembali ke makassar. kami sempat singgah juga di permandian Ermes di kabupaten Bantaeng.

by “princess”

 

1 comment:

Asnawin mengatakan...

Assalamu alaikum ww... salam kenal dari saya, Asnawin. Saya senang menemukan blog ini, apalagi dengan adanya tulisan dan foto2 kenang2an dari kunjungan anda ke Bulukumba. Saya tertarik memuat ulang (copy paste) ke blog saya http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/. Jangki marah na.... oh ya.. saya alumni UNM, tapi dulu ketika masih bernama IKIP. Saya dari Fakultas Olahraga.... trims na... selamat belajar dan berkarya....

Poskan Komentar